Sumur Tujuh Cibulan

KUNINGANMEDIA | Jum'at, 23 Juli 2010 15:04
Bagikan ke Facebook

CIBULAN, sebuah obyek wisata yang tak asing lagi di Kabupaten Kuningan. Obyek wisata yang terletak di Desa Manis Kidul, Kecamatan Jalaksana itu banyak dikunjungi wisatawan terutama pada hari minggu atau hari libur umum.

Obyek wisata ini, awalnya hanya menyuguhkan lokasi wisata berupa kolam renang yang dihuni oleh ratusan “ikan dewa”, yakni ikan-ikan mas besar penghuni kolam renang tersebut.

Tapi sekarang banyak pula wisatawan yang langsung menikmati potensi wisata berupa sumur tujuh yang merupakan satu kawasan dengan kolam renang Cibulan.

Biasanya mereka wisatawan yang mengunjungi sumur tujuh, memiliki maksud tertentu selain berwisata. Bukan hanya masyarakat umum, tapi banyak pajabat yang sengaja ziarah, karena sumur tujuh Cibulan dikramatkan.

‘Keberadaan Sumur Tujuh Cibulan tidak terlepas dari cerita atau sajarah Prabu Siliwangi, ini merupakan patilasan Prabu Siliwangi,” kata Suhada, Kuwu Balong Cibulan.

Berbeda dengan lokasi wisata ziarah lainnya, di sekitar Sumur Tujuh Cibulan tidak ada makam yang dikramatkan. Hanya saja selain Sumur Tujuh ada tempat yang menyerupai makam yang dipercaya sebagai patilasan Prabu Siliwangi.

Di lokasi Sumur Tujuh, ada yang disebut Sumur Cimulud, Sumur Cigandasoli, Sumur Cigambuh, Sumur Cipasar, Sumur Ciwelut, Sumur Cibarerang dan Sumur Cigoong.
Sumur Cimulud, disebut-sebut juga sumur kejayaan, yang dianggap mengandung kramat agar hidup mengalami kejayaan. Wallohualambisawab. (KM-03)

Komentar (2)

Ahmad soekarna
Moen ngaing datang,moen njarita ngaing moal kadenge,teoe mangroepa oge njoeara,tapi mere tjiri koe wawangian,silih asih,silih asoeh,silih asah koe wawangian."silihwangi".."eru tjakra"
Ahmad soekarna
Ngaing bakal datang deoi noeloeng kanoe boetoeh nalang kanoe soesah ngan noe hade hate rantjage lakoe lampahna,doeloer ngaing noe sadjati noe akoer koeroeng djeong koeringna,oelah noedoeh kanoe djaoeh oelah njawang kanoe anggang,oelah lali ka goesti,oelah lingloeng kanoe maha agoeng,djanganlah loepa sama jang maha koeasa..nitis kana wantji nintjak kana mangsa noe sampoerna.padjajaran anyar nangtoeng deoei,lain padjajaran noe baheoela,tapi padjajaran anoe anjar,noe hoedangna di geoeing koe obahna jaman anoe geoes sasar.

Kirim Komentar

Nama
Alamat email
Alamat Web
Komentar
Tulis Kode: